Perbedaan Berani dan Nekat Dalam Bertindak dan Melakukan Sesuatu

Sahabat Edukasi yang berbahagia… Kemajuan dalam bidang apapun pada seseorang diperlukan keberanian dalam proses pencapaian dan perwujudan dari tujuan tersebut. Namun memang dalam pencapaian apapun diperlukan usaha maksimal mulai dari pertimbangan serta perencanaan yang matang, tindakan yang terkendali serta profesionalisme. Spekulasi dalam suatu pilihan itu perlu akan tetapi apakah spekulasi Anda tergolong berani atau nekat? Berikut ulasannya :

Berani berarti mempunyai hati yg mantap dan rasa percaya diri tidak takut (gentar, kecut) yang besar dalam menghadapi resiko, konsekuensi, bahaya, kesulitan, dan sebagainya. Keberanian ini timbul karena telah adanya dorongan (motivasi) sebagai keputusan dari berbagai pertimbangan-pertimbangan yang sudah matang sebelumnya. Dan juga keberanian ini timbul dengan adanya pembelaan diri maupun membela orang lain secara umun karena motivasi kebenaran.

Sedangkan nekat berarti berkeras hati (kuat kemauan), sehingga kadangkala meskipun hal tersebut tetap dilakukan meskipun sudah ada peringatan atau bahkan dilarang oleh orang ataupun pihak yang lebih berkompeten dalam suatu bidang ataupun lebih berpengalaman dalam tata kehidupan. Nekat juga dapat dikatakan terlalu berani (dengan tidak berpikir panjang lagi, tidak mempedulikan apa-apa lagi yang seringkali disebabkan karena putus asa / harap, hilang akal, malu sekali, dan sebagainya. Seperti halnya tetap tidak mau (mengalah, menurut, menyerah, dan lain-lain), bersikeras, mengotot, sebenarnya ia sudah kalah, dan sebagainya.


Dengan penjelasan lain, keberanian adalah memiliki hati yang mantap dan rasa percaya diri yang besar dalam menghadapi risiko, konsekuensi, bahaya, atau kesulitan. Keberanian muncul dari dorongan (motivasi) yang didasari oleh pertimbangan matang. Ini juga seringkali timbul dari kebutuhan untuk membela diri atau orang lain, didorong oleh motivasi akan kebenaran. Sedangkan di sisi lain, nekat adalah berkeras hati dan kuat kemauan, seringkali melangkah maju meskipun sudah ada peringatan atau larangan dari pihak yang lebih berkompeten atau berpengalaman. Nekat juga bisa berarti terlalu berani tanpa berpikir panjang, tidak mempedulikan risiko atau konsekuensi yang sering disebabkan oleh putus asa, hilang akal, atau rasa malu yang mendalam.

Perbedaan utama antara berani dan nekat:

  • Keberanian: Didasari oleh pertimbangan matang, memiliki tujuan jelas, dan mempertimbangkan risiko.
  • Nekat: Bertindak tanpa pertimbangan, tidak mempedulikan risiko, dan sering kali disebabkan oleh emosi yang tidak terkontrol.

Sahabat, jadilah pribadi yang berani dengan perhitungan yang matang. Tindakan yang diambil dengan keberanian akan tetap berada dalam kendali, tidak berlebihan, dan tidak akan menimbulkan penyesalan di kemudian hari. Pemberani bertindak dengan alasan yang tepat dan tidak melanggar norma atau hukum yang berlaku, berbeda dengan nekat yang cenderung mengabaikan segala pertimbangan.


Oleh karena itu Sahabat… Jadilah pemberani yang memiliki perhitungan tinggi, karena apapun hasilnya masih dalam kontrol dan kendali yang tidak salah sasaran, tidak kelebihan, dan tentunya tidak akan berbuah sesal di kemudian hari. Pemberani berbuat selalu memiliki alasan tepat serta bertindak serta tidak melanggar norma atapun batas-batas hukum yang berlaku, hal ini tentu saja berbeda dengan nekat yang cenderung tidak mempedulikan apapun bahkan siapapun juga.

Selamat berkarya sesuai dengan bakat dan minat Anda Sahabat bukan dengan nekat tapi dengan keberanian… Mari kita majukan bangsa tercinta dari hal-hal kecil menuju besar, dari diri kita sendiri yang akan menular ke lingkungan sekitar, dan dimulai saat ini sebagai awal dari gerakan perbaikan selanjutnya. Semoga bermanfaat dan terimakasih… Salam Edukasi…!

Artikel Terkait:

0 Komentar di "Perbedaan Berani dan Nekat Dalam Bertindak dan Melakukan Sesuatu"

Post a Comment